top of page
  • Writer's pictureSpencer's Indonesia

Mengungkap Ancaman Virus Zombie: Dampak Serius bagi Kemanusiaan!



Ketakutan mengenai keberadaan virus Zombie mungkin menjadi nyata. Mencairnya permafrost di Kutub Utara Siberia yang diakibatkan oleh perubahan iklim dan pemanasan global dapat melepaskan virus purba yang telah terbengkalai selama jutaan tahun yang membeku di bumi.


Meskipun terdengar seperti skenario yang fiksi, para peneliti telah menghidupkan kembali beberapa virus dari permafrost yang usianya lebih dari 48.000 tahun. Hal ini membuktikan bahwa virus prasejarah yang telah membeku selama 48.000 tahun lebih juga tetap dapat menular. Sistem kekebalan manusia mungkin tidak mahir menangani virus ini oleh karena itu para ahli memperingati agar berhati-hati.


1. Apa itu permafrost?


Permafrost adalah lapisan tanah beku secara permanen yang terletak di bawah tanah selama lebih dari dua tahun, menutupi sekitar 15 persen belahan bumi utara. Lingkungan dingin tanpa oksigen dan cahaya memberikan kondisi ideal untuk pelestarian struktur seluler dan DNA, menjadikannya media penyimpanan yang baik bagi mikroba purba.


2. Apa itu virus Zombie?


Beberapa mikroba di permafrost dapat masuk ke keadaan tidak aktif yang disebut "kriptobiosis", yang memungkinkan mereka hidup dalam kondisi yang tepat, termasuk saat permafrost mencair. Mikroba ini, dijuluki "virus zombie" oleh para peneliti, merupakan ancaman kesehatan masyarakat karena suhu Arktik yang meningkat pemanasan hingga empat kali lebih cepat daripada bagian planet lainnya, menyebabkan permafrost mencair. Peneliti Perancis Jean-Michel Claverie telah mempelajari virus zombie dan telah berhasil menghidupkan kembali virus dari permafrost yang hanya menargetkan amuba. Claverie dan timnya telah mengisolasi beberapa jenis virus dari permafrost yang diambil dari tujuh tempat berbeda di Siberia, dan menunjukkan bahwa mereka masing-masing dapat menginfeksi sel amoeba yang dikultur.


3. Bisakah virus Zombie menjadi ancaman bagi manusia?


Sementara risiko paparan manusia terhadap virus purba saat ini rendah karena populasi yang jarang di Kutub Utara, ancaman pasti akan meningkat karena pencairan permafrost terus meningkat. Strain influenza yang bertanggung jawab atas pandemi 1918 ditemukan terawetkan di permafrost, seperti halnya DNA cacar pada mumi berusia 300 tahun dari Siberia. Permafrost yang mencair juga dikaitkan dengan wabah antraks besar-besaran di Rusia pada tahun 2016. Sistem kekebalan manusia mungkin tidak mahir dalam menangani patogen dari masa lalu, dan gen resisten antibiotik telah ditemukan di permafrost. Oleh karena itu, Birgitta Evengård, profesor emerita di Departemen Mikrobiologi Klinis Universitas Umea di Swedia, mengatakan harus ada pengawasan yang lebih baik terhadap risiko yang ditimbulkan oleh patogen potensial dalam pencairan permafrost, tetapi memperingatkan terhadap pendekatan yang mengkhawatirkan.


“Anda harus ingat bahwa pertahanan kekebalan kita telah dikembangkan dalam kontak dekat dengan lingkungan mikrobiologis,” kata Evengård, yang merupakan bagian dari Pusat Unggulan CLINF Nordic, sebuah kelompok yang menyelidiki dampak perubahan iklim terhadap prevalensi penyakit menular pada manusia dan hewan di wilayah utara. "Jika ada virus yang tersembunyi di permafrost yang belum pernah kita kontak selama ribuan tahun, mungkin pertahanan kekebalan tubuh kita tidak cukup," katanya.



 


Referensi :



VIVA.co.id, (2023), Pakar Sebut Virus Zombie Bahayakan Manusia, Ini Risiko Penyakitnya, https://www.viva.co.id/gaya-hidup/kesehatan-intim/1583228-pakar-sebut-virus-zombie-bahayakan-manusia-ini-risiko-penyakitnya?page=all



Comments


bottom of page